Monday, January 4, 2010

Berani hidup tak takut mati, takut mati jangan hidup, takut hidup mati saja

udah sore nih.. sambil nungguin siswa  ngerjain tugas.. nyempatin ngisi blog dulu ah..
"berani hidup tak takut mati, takut mati jangan hidup, takut hidup mati saja" sebuah kalimat sederhana yang kutemukan di dunia maya.. (lupa alamatnya.. ) membuat pikiran bola balik  hanya untuk memahami maknanya...  meskipun hanya akan berakhir pada satu arti.

Hhh…Hidup. Satu kata saja. Namun berarti banyak hal. Hidup ini Cuma satu kali. jangan pernah menyesal tentang masa lalu. karena bagaimanapun juga itu adalah hasil dari pilihan  yang pernah kita ambil. orang yang benar benar menyadari bahwa hidup ini hanya satu kali, pasti akan memakai hidupnya dengan baik.Dia tidak akan menyia-nyiakan setiap kesempatan yang ada dan dia akan berhati-hati dalam setiap pilihan hidup yang akan dia ambil.


sudah menjalani hidup dengan baik gak ya... ?



kadang muncul pertanyaan apa bedanya menjalani hidup dengan baik dengan  menikmati hidup dengan baik[nyari masalah aja ne roemly.. dah jelas beda menjalani hidup ama menikmati hidup ].



mana yang harus kita lakukan menjalani atau menikmati hidup dengan baik? ato keduanya?[dodol ne yang nulis ya keduanya dunk.. :p]


Nah yang harus kita lakukan adalah bagaimana caranya menjalani dah menikmati hidup dengan baik.. yang pasti sesuai ajaran agama kita.. [wah mulai pinter ne... :p]


 kenapa gak  semau kita?[berisik amat.. dah dibilangin masih aja ngeyel]



Manusia dilahirkan dalam keadaan suci, yang artinya belum punya dosa karena pikirannya belum teracuni oleh efek samping  kehidupan. [termasuk yang nulis dah terlalu banyak kena racunnya]. nah lho gimana neh cari penawarnya... kita kembali ke agama.. penulis percaya bahwa tidak ada Agama yang mengajarkan umatnya untuk berbuat jahat.. kalaupun memang ada.. itu bukan agama tapi ajaran sesat... [okhe lah khalo beg beg beghitu ].



ah.. akhirnya dah waktunya pulang..  semoga tulisan yang gak penting ini bermanfaat...





pulang dulu ah......

1 komentar:

yudistira said...

itu ucapannya KH. Imam Zarkasyi, pendiri Pondok Modern Darussalam Gontor...